Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Timses: Prabowo-Sandiaga Selalu Taubat, Tidak Harus Diumbar-umbar

Timses: Prabowo-Sandiaga Selalu Taubat, Tidak Harus Diumbar-umbar - Aksi.co

Penulis Aksi | Wednesday 14 November 2018

Timses: Prabowo-Sandiaga Selalu Taubat, Tidak Harus Diumbar-umbarPSI meminta Prabowo Subianto-Sandiaga Uno bertaubat dan hijrah. Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga menyindir balik PSI.

“Senang adanya imbauan taubat dan hijrah, ajakannya semakin religius. Semoga setelah ini ada imbauan salat berjemaah juga dari pendukung petahana. Ini bagus saya kira ketika ada partai pendukung petahana yang baru saja menolak peraturan bernuansa syariah,” ujar juru bicara BPN Prabowo-Sandiaga, Faldo Maldini, kepada wartawan, Rabu (14/11/2018).

Faldo mengatakan, selama ini, masalah taubat seseorang merupakan hal yang personal. Selama ini, katanya, Prabowo-Sandiaga juga telah bertobat.

“Pak Prabowo dan Pak Sandi selalu bertobat kepada Tuhan, Allah SWT. Itu tidak harus diumbar-umbar kepada publik, tanpa juga harus ada yang desak-desak. Jadi pemimpin itu pahalanya besar karena bisa bantu banyak orang, tetapi dosanya juga besar kalau buat salah yang berakibat buruk kepada banyak orang. Itu konsekuensi dari jalan yang sudah ditempuh,” tuturnya.

Faldo juga mengatakan, sikap Prabowo-Sandiaga yang meminta maaf pasca melakukan kesalahan merupakan sikap yang kesatria. Seharusnya sikap itu menjadi contoh di masyarakat.

“Kalau pemimpin salah, lalu minta maaf dan meniatkan di dalam hati sungguh-sungguh untuk mengabdi kepada bangsa, saya kira itu akan jadi contoh buat masyarakat. Kalau pemimpin dan pendukungnya merasa benar terus, membenar-benarkan terus, jangan heran bangsa ini makin sulit untuk saling bicara satu sama lain,” ujar Faldo.

PSI meminta Prabowo Subianto-Sandiaga Uno bertobat dan hijrah. Ini menyusul beberapa blunder yang dilakukan pasangan nomor urut 02 itu.

“Dalam masa kampanye yang berlangsung sekitar satu setengah bulan, Pak Prabowo dan Pak Sandi sudah tiga kali melakukan kesalahan fatal dan berujung dengan minta maaf,” ujar Sekjen PSI Raja Juli Antoni dalam keterangan tertulis, Rabu (14/11).

Tiga permintaan maaf yang dimaksud itu adalah soal hoax Ratna Sarumpaet, pernyataan Prabowo soal ‘tampang Boyolali’, dan Sandiaga yang melangkahi makam sesepuh NU. Pria yang akrab disapa Toni ini menyebut permintaan maaf saja tidak cukup.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply