Perempat Final World Cup 2022, Prancis Singkirkan Inggris 2-1

by
Perempat Final World Cup 2022, Prancis Singkirkan Inggris 2-1
Prancis Maju ke babak Semifinal setelah kalahkan Inggris 2-1

Usai ditumbangkan Prancis pada Senin 11 Desember 2022, Timnas Inggris harus berjuang keras di babak terakhir Piala Dunia 2022. Jordan Henderson mengatakan dalam komentar bahasa Inggrisnya bahwa sang pemain sudah memberikan segalanya di lapangan yang dimaksud.

Setelah bermain 90 menit dengan skor imbang 90, Inggris harus mengakhiri pertandingan dengan skor 2-1, menurut Prancis. Jordan Henderson percaya bahwa dia bermain bagus di pertandingan saat ini, tetapi kekalahan tersebut menjadi pertanda bahwa ini bukan hari berbahasa Inggris.

“Saat ini, sulit untuk melafalkannya, sulit untuk mengingat kata-kata yang benar. Kami menawarkan segalanya, dan ini bukan pagi kami,” kata Henderson di Prancis Inggris, seperti dilansir BBC.

Tapi, Anda harus berdoa kepada Prancis, orang yang bisa dipercaya.Saya masih yakin bahwa ada (kemungkinan) di sana bagi kami untuk makmur hari ini, lanjut Henderson.




Secara umum, Timnas Inggris memiliki kebebasan untuk bermain imbang dalam standar 90 menit hari kerja. Kali ini, Inggris memenangkan tendangan penalti babak kedua setelah Olivier Giroud mencetak gol babak kedua untuk Prancis.

Harry Kane yang belakangan menjadi algojo sukses meyakinkan pemain asal Inggris itu untuk mempertahankan keunggulan hingga skor akhir 2-1. Kane sebelumnya berhasil mencetak gol pertama untuk Inggris melalui tendangan penalti untuk menyamakan kedudukan menjadi 1-1.

Kemungkinan inilah yang menyebabkan Harry Kane menjadi begitu gelisah. Jordan Henderson, bagaimanapun, dengan tulus percaya bahwa dia adalah kapten sejati dan memiliki kemauan yang kuat untuk menghadapi kenyataan.

“Kami tahu berapa banyak penalti yang telah diberikan Harry (Kane) kepada kami, dan berapa banyak gol yang telah dia cetak yang mungkin membahayakan kami. Dia akan lebih tajam untuk ini di masa depan. Dia adalah striker internasional junior dan Dia akan mulai bergerak mundur, kata Henderson.




Jordan Henderson benar-benar percaya bahwa dia bermain sangat baik melawan Prancis, meskipun semuanya tampak berantakan. Saat Henderson melihat versi kecil dari permainan tersebut, dia memperkirakan bahwa bahasa Inggris akan menjadi lebih pahit di masa depan.

Dengan 57 persen penguasaan bola, Inggris mendominasi permainan. Penutur bahasa Inggris sebanyak dua kali penuh tidak setuju dengan apa yang dikatakan Prancis di bagian tersebut. Namun Henderson secara konsisten menekankan bahwa karena gol Aurelien Tchouameni, tim harus bermain lebih lama.

“Kami merasa baik, penampilan sangat bagus, fokus dan rasa lapar sangat bagus. Saya kira kami memberikan segalanya dalam permainan, kami kecewa karena tertinggal 1-0, tetapi kami menunjukkan karakter dan mentalitas untuk terus maju dan menemukan gol penyeimbang,” terang Henderson.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *