Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Ketidakhadiran Oposisi Bisa Buat Demokrasi Membusuk

Ketidakhadiran Oposisi Bisa Buat Demokrasi Membusuk - Aksi.co

Penulis Aksi | Tuesday 16 July 2019

Ketidakhadiran Oposisi Bisa Buat Demokrasi MembusukPernyataan Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais tentang peran oposisi di iklim demokrasi tidak salah.

Ketidakhadiran oposisi memang akan menjadi lonceng kematian bagi sistem demokrasi itu sendiri.

Atas alasan itu, Director for Presidential Studies-DECODE UGM, Nyarwi Ahmad menyebut pernyataan mantan ketua MPR tersebut patut diapresiasi.

“Ya memang demokrasi tetap butuh oposisi dan itu menunjukkan komitmen dia (Amien Rais) terhadap pentingnya demokrasi di negeri ini dan itu perlu diapresiasi,” ujarnya kepada Kantor Berita RMOL, Selasa (16/7).

Sementara bagi Nyarwi ketiadaan oposisi tidak sebatas lonceng kematian demokrasi, melainkan akan membuat demokrasi membusuk karena tidak memberi ruang yang sehat bagi pemerintah. Khususnya dalam hal check and balances.

“Karena pemerintahan kan butuh check and balances,” tandasnya.

Saat menanggapi pertemuan antara Jokowi dan Prabowo, Amien Rais menyampaikan harapan agar mantan Danjen Kopassus itu menjadi oposisi. Sebab hanya dengan begitu bisa mengontrol roda pemerintahan.

Tak hanya itu, Amien mengibaratkan bahwa demokrasi tanpa oposisi sebagai lonceng kematian demokrasi di Indonesia.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

© Copyright 2018 Aksi.co