Aksi
Politik

Hasto: Bung Karno Hidup dalam Urat Nadi PDIP

Hasto: Bung Karno Hidup dalam Urat Nadi PDIPAKSI. Publikasi sejumlah hasil survei terkait isu kepemimpinan di PDI Perjuangan dinilai menunjukkan adanya agenda politik de-soekarnoisasi sekaligus menafikan realitas politik dan suasana kebatinan para kader partai itu.

Survei terbaru mengenai itu adalah dari Poltracking, yang menyebutkan bahwa para pakar dan opinion leader melihat trah Soekarno yang ada tak diminati untuk kembali memimpin partai itu. Ketua Umum PDIP saat ini, Megawati Soekarnoputri, bahkan disebut yang paling rendah tingkatannya untuk memimpin PDIP. Padahal di sisi lain, Kongres PDIP bulan depan beragenda kembali mengukuhkan Megawati memimpin partai untuk periode 2015-2020.

Karena itu pula, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menilai survei Poltracking itu sudah ditungganggi agenda politik de-soekarniosasi. “Mereka yang menyederhanakan survei kepemimpinan PDIP dengan mempersoalkan kepemimpinan Trah Soekarno tidak menyadari bahwa Bung Karno memang hidup dalam kepemimpinan dan urat nadi PDIP,” tegas Hasto, Senin (23/3/2015).

Hasto menjelaskan bahwa sebagian besar anggota dan simpatisan PDIP bergabung ke partai karena menyatukan diri dengan ide, gagasan, perjuangan, dan cita-cita Bung Karno (BK). Sosok presiden pertama dan Pendiri Bangsa itu, dengan demikian, selalu hidup.

“Ide, jiwa dan gagasan BK bahkan tidak pernah mati karena menyatu dengan kondisi aktual bangsa. Karena itulah berbagai proyek politik sejak jaman Orde Baru tidak pernah bisa menyingkirkan BK dari hati sanubari rakyat,” ujar Hasto.

Demikian halnya ketika Megawati Soekarnoputri yang berjuang menempuh jalan sunyi dengan keliling seluruh Indonesia melantik koordinator kecamatan dalam masa yang sulit di bawah tekanan rezim otoriter. Kata Hasto, apa yang dilakukan merupakan praktek mengorganisir rakyat karena keyakinan politik Megawati atas didikan BK untuk berani menyuarakan suara rakyat yang tersumbat kekuasaan.

Atas hal itu, Hasto menegaskan bahwa lembaga survei belum kredibel bila menggunakan hasil surveinya untuk agenda politik tertentu. Termasuk mengambil keputusan sepihak dengan melupakan realitas politik dan suasana kebatinan anggota PDI-P.

“Itu hanya merendahkan tingkat kepercayaan survei itu sendiri. Saya meyakini bahwa BK, Megawati, dan PDIP justru akan semakin hidup dengan berbagai bentuk agenda setting yang mencoba meminggirkan Trah Soekarno tersebut,” tandasnya.

 

Related posts

Wakil Ketua MPR-RI Dukung Sikap Indonesia di PBB yang Bela Palestina

Aksi

Zulkifli Hasan Cetak Rekor Jadi Ketum PAN 2 Periode

Aksi

Kongres PAN Menghitung Hari, Asman Abnur Terus ‘Gerilya’

Aksi

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-151938467-1