Aksi
Internasional

Bom Bunuh Diri Tewaskan 14 Orang di Baghdad

Aksi, Baghdad – Seorang pembom bunuh diri meledakkan kendaraan lapis baja Humvee sarat bahan peledak di dekat pasukan keamanan dan milisi sekutu di selatan Baghdad, menewaskan sedikitnya 14 orang, kata seorang perwira dan dokter Senin.

Ledakan itu terjadi di ujung utara Jurf al-Sakhr, area yang luas selatan ibu kota, di mana pemerintah mengumumkan merebut kembali kota strategis dengan nama yang sama dari kelompok garis keras Negara Islam (IS) akhir pekan lalu.

Kapan serangan, yang juga melukai sedikitnya 25 orang, berbeda tajam.

Beberapa sumber bersikeras itu berlangsung pada Minggu sementara yang lain melaporkan serangan serupa di daerah yang sama pada Senin.

Ada juga berbagai laporan tentang sasaran yang dituju dari serangan itu, meskipun sebagian besar sepakat itu terhadap tentara dan milisi Syiah.

Pasukan keamanan dan milisi sekutu telah berjuang selama berbulan-bulan untuk mendapatkan kembali wilayah darat di Jurf al-Sakhr dari IS, yang memelopori serangan militan utama yang telah dibanjiri daerah yang luas itu sejak Juni.

Para pejuang menyita sejumlah besar peralatan militer, termasuk Humvee yang telah digunakan dalam serangan bunuh diri pada beberapa kesempatan, karena mereka menyapu pasukan keamanan minggir.

Ekspansif daerah Jurf al-Sakhr strategis karena lokasinya berjajar dengan sisi selatan Baghdad dan di jalan menuju Amriyat al-Fallujah, kota yang telah dibuat kesulitan oleh IS dalam beberapa pekan terakhir.

Jurf al-Sakhr terletak di sebelah barat jalan raya utama di mana puluhan ribu peziarah Syiah akan melakukan perjalanan dalam beberapa hari mendatang dalam perjalanan ke kota Karbala untuk peringatan tahunan Asyura.

Para peziarah mengambil bagian dalam peringatan yang menandai kematian Imam Hussein, salah satu tokoh yang paling dihormati di kelompok Syiah, yang sering menjadi sasaran dengan pemboman selama ritual tahunan, yang berpuncak pekan depan.

Gubernur Karbala Aqil al-Turaihi mengatakan bahwa “Mengamankan Jurf al-Sakhr adalah mengamankan Karbala dan selatan sepenuhnya, karena pintu gerbang ke selatan dimulai dari Jurf al-Sakhr. ”

Dan menguasainya akan lebih baik bagi pasukan Irak untuk menyerang militan di Provinsi Anbar di dekatnya, di mana mereka telah menderita serangkaian kemunduran, mendorong peringatan bahwa seluruh provinsi bisa jatuh, demikian AFP. (Baca juga: Bom di Baghdad Tewaskan 14 Orang)

Related posts

Persidangan Pemakzulan Bersejarah Trump Dimulai Di Senat

Aksi

Pasca Penembakan Di Florida, AS Pulangkan Ratusan Prajurit Arab

Aksi

Belum Reda, Iran Kembali Tembakkan Rudal Ke Pangkalan AS

Aksi

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-151938467-1