Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Dedi Mulyadi: Tradisi Harus Tetap Dijaga

Dedi Mulyadi: Tradisi Harus Tetap Dijaga - Aksi.co

Penulis Aksi | Tuesday 28 March 2017

Dedi Mulyadi: Tradisi Harus Tetap DijagaMasyarakat lintas agama yang terdiri dari tokoh, jemaat dan para pelajar melaksanakan kegiatan “Botram Harmoni” di Bale Paseban, Pendopo Kabupaten Purwakarta, Senin, 27 Maret 2017.

Dalam kegiatan yang diselenggarakan dalam rangka menyambut Hari Raya Nyepi Tahun 28 Maret 2017 ini, tersaji aneka macam kuliner khas Nusantara mulai dari Sate Maranggi, Nasi Tumpeng, hingga buah-buahan yang dihias dengan menggunakan daun kelapa.

Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi saat dihubungi mengatakan, Botram merupakan tradisi kebudayaan yang biasa dilaksanakan oleh masyarakat Nusantara saat jelang peringatan Hari Besar Keagamaan.

Menurutnya, nilai kebersamaan dengan cara berbagi makanan merupakan tradisi yang tidak boleh dilupakan. Ia mencontohkan, dalam tradisi muslim Nusantara dikenal istilah “Munggahan” yang diisi dengan kegiatan makan bersama jelang memasuki Bulan Ramadhan.

“Ini kan bentuk penjagaan terhadap tradisi saja, kalau jelang hari besar biasanya saling berbagi makanan. Ini juga dilakukan oleh masyarakat muslim Nusantara, kalau jelang Ramadhan ada munggahan, jelang Idul Fitri juga saling mengantar makanan dengan menggunakan rantang,” jelasnya.

Sementara itu, Pelaksana Kegiatan “Botram Harmoni” Forum Komunikasi Umat Beragama (FKUB) menyebut acara ini bertujuan untuk memantapkan kerukunan hidup antar umat beragama. Demikian dikutip dalam rilis yang diterima PR.

“Purwakarta ini daerah yang toleran untuk seluruh umat, kegiatan ini dalam rangka memantapkan toleransi itu sehingga kerukunan hidup antar umat beragama semakin mantap,” jelas Ketua FKUB, KH Jhon Dien yang juga merupakan Ketua Satgas Toleransi Purwakarta.

Kuliner Nusantara yang disajikan ini sendiri, imbuh Jhon Dien merupakan lambang keberagaman budaya Nusantara. Nilai keberagaman yang juga menjadi amanat Pancasila itulah yang coba ditransformasikan dalam kegiatan ini.

“Aneka kuliner ini juga tanda bahwa kita bersatu, meski beragam,” pungkasnya.

Selain tokoh Agama dan pelajar, “Botram Harmoni” ini pun turut pula dihadiri oleh para pegawai di lingkungan Pemerintah Kabupaten Purwakarta.

Bukan hanya botram, pawai ogoh-ogoh pun terlihat meramaikan jalan protokol di daerah yang menerima penghargaan Harmoni Award dari Kementerian Agama tersebut.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply