Username

Password

Remember me

Register

Recover password

KPU Larang Pasangan Gambar Tokoh Nasional di Alat Peraga Kampanye

KPU Larang Pasangan Gambar Tokoh Nasional di Alat Peraga Kampanye - Aksi.co

Penulis Aksi | Tuesday 27 February 2018

KPU Larang Pasangan Gambar Tokoh Nasional di Alat Peraga KampanyeKomisi Pemilihan Umum (KPU) melarang pemasangan gambar tokoh nasional dalam alat peraga kampanye (APK) pemilihan umum 2019 mendatang.

Komisioner KPU RI Wahyu Setiawan menjelaskan bukan hanya gambar Presiden RI ke-2 yang dilarang muncul dalam APK, Presiden RI pertama, Soekarno dan Presiden RI ke-3 BJ. Habibie serta tokoh nasional yang bukan pengurus partai juga dilarang.

“Kalau (tokoh nasional) itu bukan pengurus partai politik, tidak diperkenankan. Misalnya foto BJ Habibie atau Pak Harto, tidak boleh ada dalam alat peraga kampanye,” ujarnya kepada wartawan di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta Pusat, Senin (26/2).

Wahyu menambahkan figur tokoh nasional tersebut hanya bisa dimasukkan dalam acara internal partai. Namun pihaknya mengizinkan figur Presiden RI ke-6 dan foto Presiden RI ke-5 Megawati Soekarnoputri muncul di APK. Alasannya kedua tokoh tersebut merupakan pengurus partai politik.

Wahyu juga meluruskan mengenai pemberitaan yang sempat muncul bahwa ada larangan untuk memasang gambar tokoh tertentu dalam alat kampanye. Agar hal itu tidak terjadi nantinya alat peraga kampanye difasilitasi oleh KPU. Sehingga gambar tokoh yang bukan pengurus partai tidak boleh dipasang dalam desain APK.

“Yang benar, dalam alat peraga dan bahan kampanye itu dilarang mencantumkan nama dan gambar presiden dan wakil presiden atau pihak lain yang bukan pengurus partai politik,” ujar Wahyu.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply