Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Tidak Ada Toleransi Bagi Prajurit Pelanggar Netralitas

Tidak Ada Toleransi Bagi Prajurit Pelanggar Netralitas - Aksi.co

Penulis Aksi | Friday 20 April 2018

Tidak Ada Toleransi Bagi Prajurit Pelanggar NetralitasPedomani netralitas sebagai penjabaran maupun pelaksanaan Sapta Marga dan Sumpah Prajurit. Tidak ada toleransi bagi prajurit pelanggar netralitas tersebut. Untuk itu, pegang teguh misi utama yakni Pilkada Serentak Tahun 2018 dan Tahapan Pemilu 2019 harus sukses.

Hal tersebut ditegaskan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, S.I.P. didampingi Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian, Kasad Jenderal TNI Mulyono, saat memberikan pengarahan kepada 3.200 Prajurit TNI dan Polri se-Sumatera Utara diawali makan malam bersama prajurit, bertempat di Hotel Santika Premiere Dyandra, Jl. Kapten Maulana Lubis No.7, Petisah Tengah, Medan Petisah, Kota Medan, Sumatera Utara, Kamis malam (19/4/2018).

Panglima TNI menyampaikan bahwa sudah menjadi tugas TNI dan Polri untuk menjamin kelancaran, keamanan dan kesuksesan Pilkada Serentak 2018 maupun Tahapan Pemilu 2019. Tugas-tugas tersebut meliputi pengamanan distribusi logistik dan pengamanan saat masa kampanye, pelaksanaan dan penetapan hingga pasca penetapan, terutama jika didapati adanya sengketa hasil Pilkada.

“Semuanya harus berjalan tertib dan aman serta konstitusional. Dengan banyaknya institusi yang terkait dan terlibat dalam penyelenggaraan pesta demokrasi tersebut, diperlukan koordinasi dan sinkronisasi dengan instansi terkait lainnya,” ujarnya.

Menurut Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, hal yang tak kalah penting adalah netralitas TNI-Polri harus dipegang teguh karena politik TNI dan Polri adalah politik negara. “Bagi prajurit TNI, hanya ada satu komando tegak lurus dari Panglima TNI, tidak ada komando atau perintah dari pihak lain,” tegasnya.

Facebook Comments

Pages: 1 2

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply