Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Operasi Satgas Nusantara Bakamla dan Satgas 115 Ini Hasilnya

Operasi Satgas Nusantara Bakamla dan Satgas 115 Ini Hasilnya - Aksi.co

Penulis Aksi | Friday 25 May 2018

Operasi Satgas Nusantara Bakamla dan Satgas 115 Ini HasilnyaOperasi bersama Satuan Tugas (Satgas) Nusantara Bakamla dengan Satgas 115 Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), yang digelar selama 22 hari, telah berhasil menangkap dan menggagalkan aktifitas pelaku penangkapan ikan secara ilegal diwilayah perairan Sulawesi Tenggara. Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Operasi Satgas 115 Laksamana Pertama TNI Wahyudi H. Dwiyono saat memnyampaikan sambutan dalam kegiatan Penyuluhan Terpadu Terhadap Pelaku Kegiatan Illegal Fishing di Aula Mako Pangkalan Angkatan Laut (Lanal) Kendari, Jl. R.E. Martadinata, No.01, Kelurahan Kasilampe, Kota Kendari Sulawesi Tenggara, Jum’at (25/05/2016).

Di hadapan ratusan nelayan Kendari, Direktur Operasi Satgas 115 Laksamana Pertama TNI Wahyudi H. Dwiyono mengatakan bahwa telah menghilangkan nelayan asing dari perairan Indonesia. Saat ini sudah tidak ada lagi nelayan asing yang menangkap ikan di perairan Indonesia khususnya di wilayah Sulawesi Tenggara, tegas Dirops Satgas 115. Operasi bersama Satgas 115 dengan Satgas Nusantara Bakamla RI, TNI AL, Pol Air dan Kejaksaan telah banyak menangkap para nelayan asing yang beroperasi diperairan Indonesia secara ilegal, dan pelakunya sudah diberi hukuman berat. Dengan demikian menurut Komandan Satgas 115 stok ikan di wilayah perairan Kendari sangat melimpah.

KKP dalam hal ini Satgas 115 Anti Destructive Fishing menaruh perhatian khusus terhadap aktifitas penangkapan ikan secara ilegal dengan cara pengeboman dan racun, yang berdampak negatif serta dapat merusak kelestarian lingkungan. Menyikapi hal itu, Dirops Satgas 115 mengajak para nelayan untuk bersama-sama saling menjaga, melestarikan lingkungan di wilayah perairan Sulawesi Tenggara dengan tidak melakukan penangkapan ikan menggunakan bom, racun maupun cantrang.

Operasi bersama ini dimulai sejak tanggal 2 sampai dengan 24 Mei 2018, melibatkan lintas instansi yaitu Bakamla RI, KKP, TNI AL, Pol Anti Destructive Fishing Air dan Kejaksaan. Tujuan Satgas yaitu melaksanakan operasi di perairan Kendari dan sekitarnya dalam rangka penindakan hukum terhadap pelaku Destructive Fishing yang menangkap ikan dengan cara pengeboman dan pembiusan. Kekuatan unsur operasi didukung Lanal Kendari yang melibatkan satu Patkamla, satu Sea Rider kemudian satu Speed dari Ditjen Pengawasan Sumberdaya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) serta satu Perahu. Satgas Anti Destructive Fishing telah berhasil menangkap pelaku dan mengamankan barang bukti berupa bom ikan yang saat ini diamankan di Mako Lanal Kendari.

Kegiatan Penyuluhan Terpadu Terhadap Pelaku Kegiatan Illegal Fishing di Mako Lanal Kendari dihadiri oleh Dirops Satgas 115 Laksamana Pertama TNI Wahyudi H. Dwiyono, Koordinator Jaksa Peneliti Satgas 115 Warsa Susanta, S.H., M.H., Koordinator Jaksa Upaya Hukum dan Eksekusi Sukamto, S.H., M.H., Staf Khusus Satgas 115 Irjen Pol (Purn) Kamil Razak, S.H., M.H., Komandan Lanal Kendari sekaligus Wadan Satgas 115 Kolonel Laut (P) I Putu Darjatna, Dirops Satgas 115 Kol Laut Firman Nugraha, Kadis Kelautan dan Perikanan Tangkap Propinsi Kendari Kabul Kijo, M.Si., Kasi Ops Kamla Bakamla RI Mayor Laut (P) Puadi Hasani, S.T., Paspotmar Lanal Kendari Mayor Laut (PM) Asmad, S.T.P, serta para Perwira Lanal dan pejabat daerah terkait dilingkungan Propvinsi Sulawesi Tenggara.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply