Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Busana Muslim Rancangan Ghea Panggabean Curi Perhatian di Marakesh

Busana Muslim Rancangan Ghea Panggabean Curi Perhatian di Marakesh - Aksi.co

Penulis Aksi | Tuesday 13 October 2015

Busana Muslim Rancangan Ghea Panggabean Curi Perhatian di MarakeshBusana Muslim rancangan perancang busana terkemuka Indonesia Ghea Panggabean berhasil mencuri perhatian masyarakat di Maroko dalam acara peragaan busana memperingati 10 tahun Islamic Fashion Festival (IFF) bertema “One thousand & One Night” di Balqis a Palais Soleiman, Marrakesh, Maroko, akhir pekan.

Hasil karya perancang terkemuka Indonesia Ghea Panggabean yang mendapat sambutan dari sekitar 200 undangan itu menjadi penutup peragaan busana yang dihadiri Raja Pahang dan istri serta para putri dari Malaysia dan Prince Fahd of Pahang dengan menampilkan busana berthema Arabesque.

“Saya senang bisa berpartisipasi dalam peringatan 10 tahun IFF yang saya ikuti sejak awal terbentuknya Islamic Fashion Festival yang digagas Dato Sri Raja Rezza Shah,” ujar Ghea Panggabean kepada Antara London, Selasa.

Menurut Ghea, berkunjung ke Marrakesh, salah satu kota budaya yang dilindungi, badan PBB bidang sosial budaya (UNESCO) menjadi impiannya sejak kecil dan bahkan sejak menjadi disainer Ghea ingin menampilkan rancangan busana nya di Marakesh dimana disainer terkemuka Saint Laurent menghabiskan hari terakhirnya dan dimakamkan di Marakesh.

Memperingati 10 tahun perjalanan Islamic Fashion Festival juga tampil disainer Indonesia lainnya Jeny Tjahyawati yang berkolaborasi dengan Yajamell dari Malaysia, serta disainer asal Casablanca Zineb Joundy dan disainer Malaysia Melinda Looi.

Rancangan busana Ghea Panggabean untuk IFF kali ini terinspirasi dari kecantikan dan majikal dari kisah 1001 Malam dan Seni Orieantalis yang dituangkan dalam bentuk mozaik dan motif karpet Persia yang diterjemahkan kedalam rancangan busana malam yang elegent dan fashionable.

“Its fantastic, busana Ghea is real collection,” ujar Beatrice Paul, disainer asal Perancis yang pengalaman dalam industri fashion selama lebih dari 40 tahun dan memiliki butik di hotel terkenal dan tertua di dunia La Mamounia di Marakesh.

Menurut Beatrice Paul, koleksi rancangan Ghea yang berbentuk gaum malam dalam sentuhan bentuk mozaik dan busana kaftan Maroko serta coats panjang dipadukan dengan jelana harem membuat busana malam sangat berbeda dengan busana perancang lainnya.

Ghea mengatakan selama 10 tahun mengikuti perjalanan panjang Islamic Fashion Festival banyak pengalaman yang diperoleh bersama dengan disainer dari mancanegara berkeliling dunia mempromosikan busana Muslim sebagai wakil dari Indonesia.

Diakuinya untuk mengikuti peragaan busana memperingati perjalanan 10 tahun IFF, Ghea mempersiapkannya sejak lama ketika penyelenggaraan IFF terakhir yang diadakan di Cannes bulan Mei lalu yang dalam rangkaian festival film Cannes.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply