Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Ratusan Warga Palestina Kehilangan Tempat Tinggal

Ratusan Warga Palestina Kehilangan Tempat Tinggal - Aksi.co

Penulis Aksi | Saturday 30 July 2016

Ratusan Warga Palestina Kehilangan Tempat TinggalMenurut data terbaru, kira-kira 740 warga termasuk 384 anak-anak Palestina kehilangan tempat tinggal selama enam bulan pertama 2016 setelah militer Israel menghancurkan struktur perumahan mereka di Tepi Barat.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Rabu, organisasi HAM Israel B’Tselem mengatakan, 168 rumah Palestina dihancurkan di Area C antara 1 Januari dan 30 Juni termasuk tahun 2015.

Angka-angka tidak menghitung beberapa penghancuran unit perumahan yang sama.

Area C, yang terdiri dari 60 persen dari Tepi Barat dan merupakan rumah bagi sekitar 300.000 warga Palestina, di bawah militer Israel penuh, keamanan dan kontrol administratif.

Ekspansi Settlement

Secara terpisah Data B’Tselem melihat penghancuran selama dekade terakhir menunjukkan bahwa sebagian besar kerusakan itu dilakukan di masyarakat yang kurang mampu kecil jauh dari pusat kota, di daerah seperti Selatan Hebron Hills dan Jordan Valley.

“Mereka menargetkan wilayah Palestina yang jarang penduduknya, sebagai orang-orang di sana tidak memiliki kekuatan politik,” kata juru bicara B’Tselem Sarit Michaeli Al Jazeera.

“Pemerintah Israel ingin mereka pindah ke Area untuk penggunaan Area C untuk perluasan pemukiman. Itulah inti dari masalah ini.”

Area, yang terdiri dari sekitar 22 persen dari Tepi Barat, berada di bawah kendali keamanan Israel, sementara Otoritas Palestina berjalan urusan sipil.

Sementara penyewa mungkin sebelumnya menyadari perintah pembongkaran, Michaeli mengatakan Palestina tidak diberitahu ketika struktur perumahan mereka akan dibongkar.

Pemerintah Israel membenarkan penghancuran rumah tersebut dengan menyatakan struktur tersebut dibangun tanpa izin.

“Sejak pembangunan gedung tersebut belum disetujui oleh pihak yang berwenang, langkah-langkah penegakan diambil terhadap mereka,” juru bicara Administrasi Sipil, badan militer Israel di Tepi Barat, mengatakan kepada Al Jazeera.

Palestina telah berulang kali mengatakan permintaan izin bangunan mereka ditolak atau belum terjawab.

angka PBB yang diterbitkan tahun lalu menunjukkan bahwa pemerintah Israel menyetujui hanya 1,5 persen dari semua permintaan untuk izin bangunan yang diajukan oleh Palestina antara tahun 2010 dan 2014.

Menurut B’Tselem, penghancuran sedang berlangsung “di bawah dalih tipis seperti ‘pembangunan ilegal’ – klaim palsu mengingat tidak adanya kemungkinan nyata untuk Palestina untuk membangun secara hukum di daerah”.

“Kebijakan pemerintah ini, dilaksanakan secara sistematis selama bertahun-tahun, merupakan pemindahan paksa penduduk Palestina yang dilindungi dalam wilayah yang diduduki, melanggar hukum kemanusiaan internasional,” kata laporan kelompok.

Israel menduduki Tepi Barat setelah Perang 1967 Arab-Israel. Sejak itu, Israel telah membangun 125 permukiman Yahudi-satunya perumahan – dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional – di Area C, menurut angka B’Tselem.

Lebih dari setengah juta warga Yahudi Israel tinggal di pemukiman tersebut, dengan rencana lebih lanjut untuk memperluas mereka.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

© Copyright 2018 Aksi.co