Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Amerika Serikat terpecah akibat kebijakan Rusia di Suriah

Amerika Serikat terpecah akibat kebijakan Rusia di Suriah - Aksi.co

Penulis Mochammad Gungun | Friday 22 April 2016

Amerika Serikat terpecah akibat kebijakan Rusia di SuriahPemerintah Amerika Serikat terpecah menjadi dua kubu akibat langkah militer terkini Rusia terkait perang saudara di Suriah.

Kubu pertama yakin Presiden Rusia, Vladimir Putin, sungguh-sungguh mendukung prakarsa PBB mengakhiri perang di Suriah, yang sudah berlangsung lima tahun.

Sementara itu, kubu berseberangan menyatakan Moskow hanya memanfaatkan perundingan PBB untuk memperkuat dukungan militer kepada Presiden Suriah, Bashar al Assad.

Kebijakan militer terkini Rusia itu adalah penempatan meriam di dekat medan tempur Aleppo.

Meski sudah menarik sejumlah pesawat tempur pada Maret, Rusia memperkuat pasukannya di Suriah dengan beberapa helikopter perang canggih untuk menyerang kelompok oposisi moderat, kata sejumlah sumber pemerintahan Amerika Serikat.

Menurut kubu meragukan niat Putin, penguatan kehadiran militer Rusia di Suriah harus ditanggapi tegas. Jika tidak, Moskow akan meremehkan kekuatan Amerika Serikat sehingga membuat negara tersebut semakin garang.

Selain itu, hubungan Washington dengan Arab Saudi dan negara Teluk –yang pada umumnya anti al Asaad– akan semakin memburuk jika langkah Rusia tidak direspon dengan segera.

Menurut mereka, Amerika Serikat harus meningkatkan dukungan kepada unsur gerilyawan moderat dengan bantuan berupa rudal anti-tank dan pelempar granat.

Namun, kubu lain dalam pemerintahan Amerika Serikat tidak sependapat. Penasihat Keamanan Nasional, Susan Rice, menolak eskalasi keterlibatan Washington di Suriah.

“Rice adalah yang kukuh menolak,” kata sumber yang mengetahui perpecahan dalam pemerintahan Amerika Serikat.

Presiden Amerika Serikat Barack Obama sendiri selama ini keberatan untuk meningkatkan keterlibatan negaranya dalam perang di Suriah. Pada Oktober lalu, dia menyatakan bahwa Washington tidak akan terseret dalam perang proksi dengan Moskow.

Mengenai perpecahan dalam menanggapi langsung Putin tersebut, Gedung Putih menolak berkomentar.

Selama ini, negara Barat kebingungan dalam membaca niat Putin sebenarnya sejak tokoh itu mengirim pesawat tempur mendukung Bashar pada September.

Kebingungan Barat semakin bertambah setelah Putin tiba-tiba menarik sebagian pesawat tempurnya dari Suriah pada Maret.

Pertanyaan utama yang tidak bisa dijawab oleh Amerika Serikat dan negara Barat lain adalah; kenapa Putin tidak mampu menekan Assad untuk berkompromi dalam perundingan perdamaian dengan oposisi.

Pertanyaan lebih lanjut, apakah Putin benar-benar berniat baik dalam mendorong keberhasilan perundingan di Jenewa yang diprakarsai PBB.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply