Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Ekspor sepatu dan sandal Bali menurun

Ekspor sepatu dan sandal Bali menurun - Aksi.co

Penulis Aksi | Tuesday 21 October 2014

Aksi, Denpasar – Bali meraup devisa sebesar 1,55 juta dolar AS dari pengapalan alas kaki berupa sepatu dan sandal selama delapan bulan periode Januari–Agustus 2014, berkurang 2,09 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya tercatat 1,58 juta dolar AS.

Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali, Selasa, mencatat realisasi ekspor alas kaki dari segi volume merosot 28,42 persen dari 280.768 unit pada delapan bupan pertama 2013 menjadi hanya 200.960 unit pada kurun waktu yang sama 2014.

Penurunan volume yang mencapai 28,42 persen sedangkan nilai hanya berkurang 2,09 persen itu menunjukkan harga persatuan unit alas kaki hasil sentuhan tangan-tangan terampil perajin Bali semakin membaik.

Ekspor alas kaki merupakan salah satu dari enam komoditas hasil industri skala rumah tangga dari Pulau Dewata yang mampu menembus pasaran luar negeri memberikan kontribusi sebesar 0,45 persen dari total ekspor Bali yang mencapai 341,81 juta dolar AS.

Putu Yasa pengusaha kerajinan dan eksportir di Denpasar menjelaskan, lesunya perdagangan sepatu ke luar negeri akibat belum pulihnya kondisi ekonomi pembeli terbesar hasil industri kecil dan kerajinan Bali.

Suasana pasar ekspor masih lesu tidak seperti tiga atau empat tahun silam, walau dalam kondisi krisis ekonomi pemesan masih ramai, sekarang sedikit dan hanya sekedar berproduksi. (Baca juga: Pembatik Borobudur Harus Berani Hadapi Persaingan)

Konsumen negara di kawasan Eropa mengalami krisis ekonomi, sedangkan barang kerajinan masyarakat Bali itu hampir 45 persen dijual ke Belanda, menyusul Jerman dan Italia serta sisanya ke sejumlah negara lainnya di belahan dunia.

Ia menjelaskan, konsumen Jerman membeli sekitar 9,5 persen dari seluruh ekspor alas kaki tersebut, Italia hanya mengimpor sekitar 8,2 persen, Amerika Serikat 6,7 persen dan sisanya ke puluhan negara lainnya.

Perdagangan luar negeri khusus sandal jenis antik hasil kerajinan Bali kurang stabil belakangan seperti dikhawatirkan eksportir daerah ini, mengingat situasi ekonomi global kurang bergairah terutama di Eropa dan Amerika.

“Ekspor kami masih lumayan baik terutama perdagangan garmen dan hasil kerajinan lainnya dari berbagai jenis barang antik masih bagus kecuali sepatu dan sendal,” kata pengusaha muda tersebut yang menggeluti usaha belasan tahun.

Pasar memang menginginkan mata dagangan yang aneh-aneh, kata dia lagi sambil memperlihatkan sejumlah contoh sandal yang dibuat dari pelepah pisang dan daun lontar pesanan dari Italia dalam jumlah sedikit namun tetap dilayani.

Tidak saja orang asing yang sedang berlibur di Pulau Dewata memburu dompet atau sepatu jenis antik ke toko-toko seni di Bali, tetapi juga wisatawan dalam negeri terutama para remaja putri menyenangi barang seperti itu, katanya.

Sektor pariwisata memang besar andilnya dalam mendorong laju ekspor aneka kerajinan ke luar negeri, termasuk alas kaki jenis sepatu kain kombinasi dengan manik-manik yang banyak diproduksi kaum wanita tersebut.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

2 Responses to “Ekspor sepatu dan sandal Bali menurun”

  1. This is very fascinating, You’re a very professional blogger.
    I’ve joined your feed and look ahead to looking for extra of your magnificent post.
    Additionally, I have shared your web site in my social networks

  2. Hi there, i read your blog from time to time and i own a similar one and i was just
    wondering if you get a lot of spam feedback? If so how do you reduce it, any
    plugin or anything you can advise? I get so much lately it’s driving me crazy
    so any support is very much appreciated.

Leave a Reply