Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Meksiko kecam komentar Donald Trump

Meksiko kecam komentar Donald Trump - Aksi.co

Penulis Aksi | Wednesday 17 June 2015

donald_trumpMenteri Dalam Negeri Meksiko Miguel Angel Osorio Chong menyerang balik pada Selasa pernyataan “absurd” calon presiden dan biliuner Donald Trump yang mengatakan para imigran Meksiko membawa kejahatan dan obat terlarang ke Amerika Serikat.

Menteri Osorio Chong mengatakan Trump, yang membuat pernyataan dalam komentar terkait kampanye pengumumannya menuju Gedung Putih 2016, berupaya “menimbulkan kontroversi.”

“Komentar Donald Trump tampak merugikan kepentingan-kepentingannya dan absurd,” kata dia kepada wartawan setelah acara anti-diskriminasi di Mexico City.

“Dia tentu tidak tahu kontribusi yang diberikan para imigran dari tiap negara di dunia, yang telah mendukung pembangunan Amerika Serikat,” kata menteri itu.

Taipan properti itu yang berbicara dari Trump Tower miliknya di New York mengumumkan pencalonannya, mengejek musuh-musuhnya dan melancarkan cercaan terhadap Meksiko.

“Ketika Meksiko mengirim orang-orangnya, mereka tidak mengirim orang-orang terbaik,” ujar Trump.

“Mereka mengirim orang-orang yang punya banyak masalah… mereka membawa obat terlarang. Mereka membawa kejahatan. Mereka pemerkosa.”

Trump berjanji akan membangun dinding besar di sepanjang perbatasan 3.000 kilometer antara AS dan Meksiko untuk mencegah para imigran masuk.

“Saya akan bangun dinding besar di perbatasan kita di bagian selatan, dan saya akan minta Meksiko membayar untuk dinding itu. Camkan kata-kata saya,” kata dia.

Bicara blka-blakan

Dari New York dilaporkan Donald Trump, salah satu warga Amerika Serikat yang kaya raya dan gaya serta suka blak-blakan pada Selasa memutuskan untuk maju ke Gedung Putih dan berjanji akan membuat Amerika kembali berjaya.

“Saya secara resmi mencalonan diri sebagai presiden Amerika Serikat dan kami akan membuat negara ini berjaya kembali,” katanya dalam pidato di Trump Tower — yang terletak di Fifth Avenue, New York.

Pria berumur 69 tahun itu akan menjadi calon yang memegang kartu penting yang meramaikan pemilihan presiden 2016, yang kini semakin sesak oleh para calon.

Trump, yang mencela kebijakan luar negeri dan ekonomi AS, kini mengejek para politikus dan berjanji akan menghentikan keadaan yang disebutnya sebagai kemunduran AS.

“Negara kita sedang mengalami masalah yang besar. Kita tidak lagi memiliki kemenangan,” katanya. “Kapan terakhir kita melihat AS menang? lihat saja dalam kesepakatan dagang dengan Tiongkok. Mereka membunuh kita. Saya selalu mengalahkan Tiongkok.”

“Kapan kita bisa mengalahkan Jepang dalam segala hal? mereka mengirimkan jutaan mobilnya dan kita berbuat apa?”

Pengusaha yang oleh Forbes ditaksir memiliki kekayaan 4,1 miliar dolar AS itu berujar “AS telah menjadi lahan pembuangan sampah persoalan orang-orang lain.”

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply