Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Rasio Gini Nasional Hampir Merah

Rasio Gini Nasional Hampir Merah - Aksi.co

Penulis Aksi | Saturday 6 December 2014

Andrinof ChaniagoAksi, Palu: Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas, Andrinof Chaniago, mengatakan, kedalaman kemiskinan antara penduduk kaya dan miskin alias rasio Gini saat ini 0,43 yang berarti sudah berada dalam ancaman.

“Rasio Gini ini sudah lampu kuning, sama dengan situasi sebelum meledaknya krisis 1997-1998,” kata Chaniago, saat menghadiri pembukaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Regional, di Palu, Sabtu.

Dia mengatakan masih banyak daerah tingkat rasio Gini-nya lebih tinggi dari rata-rata nasional berada pada kisaran 0,44 dan 0,45.

Kondisi itu, kata dia, berbahaya ketika bertemu dengan faktor-faktor lain yang bisa mempengaruhi terjadinya gejolak. “Ini bahaya. Bisa meledak,” katanya.
Rasio Gini atau koefisien Gini merupakan instrumen statistika yang dirumuskan ahli statistika sekaligus ahli sosiologi Italia, Corrado Gini, para 1912, pada tulisan ilmiahnya, Variabilitas dan Mutabilitas.
Chaniago mengatakan, dalam kondisi negara seperti itu dibutuhkan ketahanan nilai-nilai norma prilaku dalam berbangsa dan bernegara.

Dia mengatakan untuk merumuskan sasaran pembangunan salah satu yang dibutuhkan adalah penguatan norma untuk meningkatkan kaulitas hidup manusia dan masyarakat.

“Mandat kita ke depan kita harus letakkan mental pembangunan manusia, setalah itu baru kita bangun kecerdasannya,” katanya.

Chaniago mengatakan, bangsa yang maju bukan hanya bangsa sehat tetapi juga norma perilakunya. Tanda-tandanya kata dia, konflik yang rendah, tidak merusak kepentingan umum.

Norma ini kata dia juga dibutuhkan dalam dunia bisnis, sehingga pelaku bisnis tidak saja sekadar untung dengan melupakan hak-hak orang lain, merusak lingkungan ataupun menguras sumber daya alam.

“Wajib punya norma kalau mau jadi negara yang unggul,” katanya. (Baca juga: Saudi Puas OPEC Naikkan Kuota Produksi)

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply