Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Bongkar Dugaan Korupsi Bibit Bawang Merah di Bima!

Bongkar Dugaan Korupsi Bibit Bawang Merah di Bima! - Aksi.co

Penulis Aksi | Wednesday 30 November 2016

Bongkar Dugaan Korupsi Bibit Bawang Merah di Bima!Darmin Nasution Menteri Koordinator Perekonomian pernah melansir, Rp 50 triliun dana APBN setiap tahunnya masih belum sepadan dengan yang dihasilkan.

Penggunaannya untuk subsidi pupuk, pencetakan sawah baru dan pembangunan irigasi. Porsi terbesar ada pada subsudi pupuk sebesar Rp. 30 Triliun. Demikian di sampaikan Adi Baiquni, Direktur Central for Empowermant of Democratic Society (CEDES) Indonesia dalam ketetangannya beberapa saat lalu, Rabu (29/11/2016)

Prihatin dengan keadaan ini kata tokoh muda asal Bima NTB ini, Kami sudah menemui Dirjen Hortikultura, Kementerian Pertanian RI bersama beberapa anggota DPRD Bima beberapa waktu lalu.

“Hal ini kami lakukan dalam rangka mendorong dan menguatkan relasi pemerintah pusat dengan pemerintah daerah tentang progress distribusi bibit bawang merah dari Kementan di Kabupaten Bima sebesar Rp 46 Milyar yang bermasalah proses distribusinya dan tidak tepat sasaran di lapangan”, ungkapnya.

Menurut Adi, pertemuan yang juga di hadiri oleh Badan Musyawarah Masyarakat Bima (BMMB) Jabodetabek ini, ada beberapa poin penting yang menjadi catatan dalam pertemuan tersebut antara lain.

Pertama, Mendorong dan penguatan relasi pemerintah pusat (kementan) dengan pemerintah daerah dalam aspek masa depan petani bawang merah.

Kedua, Peran serta BMMB sebagai elemen masyarakat Bima Jakarta dalam membangun iklim yang stabil dan menguntungkan bagi rakyat Bima (termasuk meminta menaikan anggaran untuk Bima).

Ketiga, Mensinergiskan visi BMMB dengan kepentingan rakyat Bima dalam mensejahterakan masyarakat Petani bawang merah di Bima.

Keempat, sharing dan diskusi tentang kebijakan-kebijakan pemerintah pusat ke depan yang berkaitan dengan petani Bima, beber mantan Ketua Umum PB HMI ini.

Adi menambahkan, proses distribusi bibit bawang merah sebesar Rp 46 Milyar dari Kementan yang bermasalah serta beraroma korupsi ini telah di sorot di DPRD Bima dan telah di demo oleh berbagai kelompok petani dan masyarakat sehingga patut di di duga korupsi bibit bawang merah ini melibatkan oknum di Kementan sampai ke Pemda Bima termasuk Bupati, tegasnya.

Jika carut marut skandal bibit bawang merah ini tidak terungkap tuntas Sambung Adi, maka tahun 2017 maka bantuan dari pemerintah pusat ke Pemda Bima tidak lagi di alokasikan.

“Maka Kami berencana akan melaporkan dugaan skandal korupsi ini kepada penegak hukum termasuk KPK dan Kejaksaan Agung karena kasus ini sangat merugikan rakyat dan petani bawang”, pungkas Presidium Satgas Bima-Jakarta ini.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply