Username

Password

Remember me

Register

Recover password

BRI Diusulkan Jadi Penyalur Tunggal KUR

BRI Diusulkan Jadi Penyalur Tunggal KUR - Aksi.co

Penulis Aksi | Saturday 29 November 2014

BRI Diusulkan Jadi Penyalur Tunggal KURAksi. Menteri Koperasi dan UKM Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga mengusulkan kepada dua menteri terkait agar BRI menjadi penyalur tunggal Kredit Usaha Kecil (KUR).

Di kalangan perbankan, tingkat kredit macet atau Non Performing Loan (NPL) BRI cuma 1,3 persen sementara tingkat rata-rata NPL di kalangan perbankan nasional 4,2 persen. Bahkan, NPL sejumlah bank angkanya sampai 10 persen.

“Ya supaya lebih efektif saja. Selain tingkat NPL nya paling rendah, core bussines BRI kan memang masyarakat pedesaan,dan sukses kan,” tutur Puspayoga di sela makan malam, Sabtu (29/11/2014).

Ia mengatakan, langkah penyederhanaan ini dilakukan untuk menekan tingkat NPL.

“Catatan yang saya terima menunjukkan, secara umum NPL KUR nasional, 4,2 persen. Bahkan ada beberapa bank pelaksana yang kredit bermasalahnya sampai10 persen,” paparnya.

Ia menambahkan, selain tingkat kredit macet KUR di BRI rendah, jumlah dana KUR yang disalurkanpun, tertinggi di antara perbankan nasional. Sampai Juli 2014, total KUR yang disalurkan BRI mencapai Rp 105,15 triliun.

“Ke depan harus ada evaluasi. Tapi KUR akan tetap dilanjutkan karena masih dibutuhkan. Saya sudah bicara dengan Pak Menko Perekonomian segera akan dirapatkan, yang jelas KUR masih dibutuhkan oleh masyarakat. Apapun namanya nanti, KUR akan tetap dilanjutkan,” tegasnya.

Ditanya apakah sudah ada jawaban dari Menko Perekonomian dan Menteri Keuangan tentang nasib KUR ke depan, Puspayoga menjawab, “Kita tunggu dua pekan lagi”. (Baca juga: Mendag Anugrahi Enam Kota Peduli Konsumen)

Pada bagian lain Puspayoga mengatakan, kerjasama antara koperasi dengan Ikatan Notaris Indonesia (INI) yang diawali di Bali akan diperluas ke Pulau Jawa.

Sebelumnya, Kementerian Koperasi dan INI menandatangani kesepakatan kerjasama berupa pembebasan biaya pembuatan akte notaris bagi lembaga koperasi.

 

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply