Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Pentingnya Proteksi Keamanan Finansial Jangka Panjang

Pentingnya Proteksi Keamanan Finansial Jangka Panjang - Aksi.co

Penulis Aksi | Thursday 9 March 2017

Pentingnya Proteksi Keamanan Finansial Jangka PanjangHasil studi terbaru yang dilakukan untuk HSBC yang bertajuk the Power of Protection, Confidence in the Future dan Life Changers, menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil masyarakat Indonesia yang telah memilih proteksi sebagai solusi utama dalam mengatasi kebutuhan-kebutuhan yang berpotensi mempengaruhi kondisi keuangan secara signifikan.

Menurut studi ini, sebagian besar responden mengaku terpaksa mengambil alokasi dana yang sebenarnya dialokasikan untuk kebutuhan lain (61%), mengubah prioritas pengeluaran yang sudah direncanakan (60%), mengambil simpanan di tabungan (51%) dan sebagian mengaku mencari pinjaman atau utang (39%) yang tentu saja berpotensi mengganggu stabilitas finansial. Hanya 29% responden yang mengaku membeli asuransi baru, sementara 24% lainnya memutuskan membeli tingkat perlindungan tambahan pada asuransi yang telah dimilikinya.

Temuan-temuan dari studi HSBC ini tak berbeda jauh dengan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang menunjukkan dari 100 orang Indonesia hanya 18 orang yang mengenal lembaga jasa keuangan asuransi dan hanya 12 orang yang sudah menggunakan jasa asuransi.

“Sebagai penyedia layanan Wealth Management yang komprehensif, HSBC sangat memahami bahwa di setiap tahapan kehidupan individu terdapat beragam tantangan dan kebutuhan yang harus dapat dikelola dan diantisipasi dengan baik. Tahapan seperti memasuki dunia kerja, berumah-tangga, membeli rumah, memiliki anak serta membiayai pendidikannya, hingga masa-masa membangun kemapanan adalah rangkaian tahapan yang telah diprediksi dan termasuk di dalam perencanaan finansial. Namun yang lebih kritikal untuk diantisipasi oleh setiap individu melalui solusi proteksi yang tepat adalah peristiwa-peristiwa tak terduga yang dapat terjadi di setiap tahapan dan berpotensi menggoyahkan kondisi finansial,” ujar Steven Suryana, Head of Wealth Management, HSBC Indonesia.

Studi yang sama menunjukkan bahwa kejadian-kejadian tak terprediksi yang banyak dikhawatirkan oleh sebagian besar responden dapat berdampak pada kondisi finansial mereka adalah munculnya penyakit kritis atau cidera serius di kemudian hari (71%). Kejadian-kejadian tak terduga lainnya yang dikhawatirkan muncul di kemudian hari dan bisa berdampak signifikan terhadap kondisi keuangan adalah kerusakan rumah akibat cuaca ataupun bencana, kebakaran, dan kehilangan barang berharga. Meskipun biaya pendidikan anak menjadi tahapan yang sudah terprediksi, namun ketidakpastian besarnya jumlah dana yang dibutuhkan di masa nanti juga menjadi kekhawatiran tersendiri bagi 61% responden.

Temuan lainnya yang tak kalah menarik adalah adanya kekhawatiran banyak responden di Indonesia (42%) bahwa generasi yang akan datang akan mengalami lebih banyak tekanan finansial. Hal ini antara lain disebabkan ketidaksiapan generasi saat ini dalam mempersiapkan masa pensiun.

Fakta-fakta menarik ini mendorong HSBC berkolaborasi dengan perusahaan-perusahaan asuransi terkemuka, seperti Allianz dan AXA menyediakan solusi proteksi yang komprehensif agar mampu menjawab kebutuhan perlindungan yang lengkap, baik untuk kesehatan, pendidikan anak, hingga masa pensiun. HSBC juga menghadirkan perlindungan optimal melalui kartu kreditnya, HSBC Premier Mastercard.

“HSBC sangat memahami apa yang menjadi aspirasi dan gaya hidup di kalangan masyarakat modern saat ini maupun di kemudian hari, termasuk kalangan nasabah HSBC Premier. Berkaitan dengan proteksi, HSBC menghadirkan perlindungan, keistimewaan dan kenyamanan bagi nasabah HSBC Premier yang menjadi pemegang Kartu Kredit HSBC Premier MasterCard beserta keluarganya. Dengan HSBC Premier MasterCard, mereka memperoleh kemudahan dalam pembayaran premi asuransi, selalu merasa tenang dan terlepas dari kekhawatiran saat berada di rumah maupun bepergian ke luar negeri berkat beragam manfaat dan nilai yang kami persembahkan,” ujar Dewi Tuegeh, Head of Customer Value Management, HSBC Indonesia.

Beragam nilai manfaat yang dihadirkan HSBC Premier MasterCard antara lain adalah ketersediaan Travel Accident Insurance hingga Rp10 milyar, Travel Medical Insurance hingga Rp.500 juta, purchase protection hingga Rp.150 juta, Travel Inconvenience Protection hingga Rp80 juta sebagai kompensasi atas flight delays, ketinggalan penerbangan dan kehilangan bagasi, serta dan emergency cash hingga USD2000 per hari.

Power of Protection adalah riset dan studi tahunan yang menggali dan mengupas tentang persepsi, kebutuhan dan ekspektasi masyarakat di 12 negara dan teritori, termasuk Indonesia, tentang masa depan dan bagaimana mereka melakukan proteksi terhadap kondisi keuangannya. Di Indonesia, temuan-temuan menarik yang tersaji merupakan hasil dari survei yang melibatkan 1.002 orang berusia 25 tahun ke atas dan dilakukan oleh TNS selama Oktober dan November 2015. Hasil studi merupakan wujud komitmen HSBC dalam terus meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya proteksi untuk stabilitas keuangan dalam jangka panjang sehubungan dengan beragamnya kebutuhan yang berimplikasi keuangan, baik kebutuhan yang terencana maupun yang tidak terduga.

Langkah Praktis untuk Antisipasi Masa Depan yang Lebih Baik dari HSBC

Riset HSBC mengidentifikasi empat aksi yang dapat dilakukan untuk membantu masyarakat agar lebih siap dalam menghadapi masa depannya:

1. Rencanakan kebutuhan-kebutuhan atau aspirasi yang akan mengubah kehidupan Anda

Kehidupan Anda akan terus berubah, begitu pula dengan kebutuhan finansial Anda. Pastikan Anda memiliki perencanaan keuangan dan telaahlah secara berkala perencanaan tersebut agar dapat membantu Anda mewujudkan ambisi serta aspirasi yang ingin Anda capai di setiap tahapan kehidupan.

2. Siap dengan kejadian tak terduga

Lindungi rencana masa depan Anda dari tekanan-tekanan yang disebabkan oleh kejadian-kejadian tak terduga. Persiapkan diri dengan kejadian tak terduga yang bisa berdampak pada personal atau pekerjaan dan perhitungkan pendapatan yang Anda butuhkan untuk mengantisipasi jika peristiwa-peristiwa tak terduga tersebut terjadi.

3. Miliki strategi yang berimbang

Proteksi sebaiknya menjadi bagian dan perencanaan keuangan menyeluruh guna mewujudkan berbagai aspirasi dalam kehidupan Anda. Pastikan rencana Anda sudah termasuk alokasi untuk proteksi, pengeluaran, menabung dan pembiayaan, serta carilah penasihat profesional jika Anda memerlukan bantuan.

4. Bangunlah perencanaan yang berorientasi pada kebutuhan generasi penerus Anda

Pertimbangkan dengan baik bahwa perencanaan keuangan Anda dapat membantu menjamin masa depan anak-anak Anda. Berbagi pengalaman tentang manfaat proteksi kepada anak-anak sangat dianjurkan. Selanjutnya, doronglah anak-anak untuk membangun perencanaan masa depannya.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply