Username

Password

Remember me

Register

Recover password

Gerakan Hejo Ajak Masyarakat Jaga dan Lestarikan Lingkungan

Gerakan Hejo Ajak Masyarakat Jaga dan Lestarikan Lingkungan - Aksi.co

Penulis Aksi | Sunday 27 November 2016

Gerakan Hejo Ajak Masyarakat Jaga dan Lestarikan LingkunganKomunitas pencinta lingkungan yang tergabung dalam Gerakan Hejo, pada 26 November tepat memperingati satu tahun berkiprah dalam bidang lingkungan, sekaligus menggabungkannya dengan peringatan Hari Pohon Sedunia, di Aula Julang Ngapak Alam Santosa Ekowisata, Jalan Pasir Impun Atas no 5A, Desa Cikadut, Kec Cimenyan, Kabupaten Bandung, Sabtu (26/11/2016).

Peringatan Gerakan Hejo ini mengambil tema tentang “Jawa Barat Darurat Lingkungan”, karena banyak bencana di mana-mana silih berganti. Turut hadir pula dalam peringatan ini, di antaranya Ketua Umum DPP Gerakan Hejo, Eka Santosa, Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat, Iwa Karniwa, Bupati Kabupaten Tasikmalaya, Uu Ruzhanul Ulum, Ketua BPLHD Jawa Barat, Anang Sudarna, dan Dewan Pakar dan Ketua DPKLTS, Sobirin Supardiono dan Mubyar Purwasasmita. Selain itu, tokoh lainnya ialah penyanyi Doel Sumbang, serta Staf khusus Kementerian Perikanan dan Kelautan, Aryo.

Ketua Umum DPP Gerakan Hejo, Eka Santosa, menjelaskan gerakan tersebut sebagai gerakan moral atas dasar keprihatinan terhadap kondisi dan lingkungan Jawa Barat dalam 10 tahun terakhir. Sehingga, Eka mengajak seluruh masyarakat Jawa Barat untuk melangkah bersama dalam menjaga dan melestarikan lingkungan.

“Kami yakin dalam penyelesaian pemulihan lingkungan, mesti dengan pendekatan budaya. Bukan kami tidak percaya, tetapi banyak kasus-kasus terkendala oleh birokrasi, seperti Sungai Citarum nasibnya. Maka Gerakan Hejo ini, untuk membangkitkan semangat budaya, khususnya pendekatan budaya kesundaan,” kata Eka.

Bendungan, kata Eka, bukan satu solusi dalam bidang lingkungan, meskipun keberadaan bendunga itu memang sangat perlu untuk irigasi dan pembangkit listrik, tetapi Eka menegaskan yang memberikan air ialah hutan. Maka dia menegaskan sudah seharusnya masyarakat menjaga hutan-hutan di Jawa Barat.
“Mari masyarakat kembali pada pemahaman budaya dan apa yang telah diwariskan oleh nenek moyang, bagaimana memperlakukan bumi. Jangan selalu menyalahkan alam, tapi kami lah yang tidak dapat menjaga alam,” jelas dia.

Sementara itu, kedatangan Bupati Tasikmalaya, Uu Ruzhanul Ulum dalam peringatan satu tahun Gerakan Hejo dan peringatan Hari Pohon, karena menemukan kecocokan terutama berkaitan dengan kepedulian terhadap lingkungan. Lalu, Uu juga ingin membangkitkan gairah masyarakat Jawa Barat kembali untuk peduli terhadap lingkungan.

“Saya sejak awal saya menjadi Bupati Tasikmalaya pun sudah memperhatikan masalah lingkungan, seperti kami sudah memberhentikan penambangan pasir besi dengan jalan moratorium. Saya juga tidak pernah memperpanjang izin pasir besi dan tidak pernah mengeluarkan izin baru pasir besi. Justru, kami gencar melakukan penanaman hutan gundul dan lainnya, sehingga kami dinobatkan oleh Provinsi Jabar sebagai pelopor penanaman pohon yang satu miliar itu,” ungkapnya.

Kemudian, Kepala BPLHD Jabar, Anang Sudarna, mengakui bahwa terdapat sekitar 20 persen Kawasan Bandung Utara yang masuk ke dalam wilayah Kota Bandung, yang sudah setidaknya berubah menjadi bangunan-bangunan mewah, di era sebelum Ridwan Kamil. Sisi lain, Anang mengatakan, saat ini ada beberapa titik air tanah yang menjadi dangkal, padahal air tanah itu sebagai sumber sumur artesis yang mengkhawatirkan terhadap suplay air bawah tanah.

“Dalam pengelolaan sumber daya alam air tanah ini, sumber daya terakhir ketika SDM lainnya tidak ada, karena itu sebagai cadangan. Untuk mengendalikan itu melalui PDAM, intinya sumur artesis di hotel, apartemen, dan perumahan mewah harus diambilalih oleh Pemerintah Daerah, dengan payung hukum Perda,” ucap dia.

Sementara, Sekda Jabar, Iwa Karniwa, sebagai pejabat Pemprov mengaku mendapat masukan-masukan dalam hal melestarikan lingkungan, mulai penanaman pohon hingga penegakan aturannya. Dalam hal ini, Iwa juga menyebut ada empat pilar di dalam penegakan aturan itu, yakni Kepolisian, Kejaksaan, Hakim, dan Advokat, serta Pemerintah yang selalu memberikan edukasi pada masyarakat.

“Saya sampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Bapak Eka, yang tidak mengenal lelah terus menerus melakukan langkah edukasi, dengan turun ke lapangan. Ini merupakan pertemuan efektif dan efisien,” jelas dia.

Facebook Comments

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply